Meriahnya Festival Layang-Layang di Bali

Festival Layang-layang atau Bali Kite Festival merupakan momen tahunan di Bali yang biasanya banyak ditunggu-tunggu oleh para wisatawan. Biasanya digelar pada musim angin yakni Bulan Juli-Agustus dalam setiap tahunnya dan tepat berakhir pada akhir bulan atau tanggal 31 Agustus. Mengapa layang-layang? Karena layang-layang ini sudah menjadi budaya hidup sebagian besar masyarakat di Bali.

Permainan layang-layang merupakan hobi yang digemari oleh berbagai kalangan di Bali dari anak-anak, tua, muda, laki-laki maupun perempuan. Bukan hanya itu saja, menurut beberapa tokoh agama Hindu, permainan layangan memiliki makna signifikansi relijius yang dipersembahkan kepada Dewa Rare Anggon. Rare Anggon sendiri dipercaya sebagai pelindung areal pesawahan petani sehingga sawah masyarakat Bali tak terkena hama wereng maupun burung.

Festival ini bermula pada tahun 1979 yang diikuti oleh banyak peserta dariInternational Kite Flying Club. Festival yang digelar di tahun ini merupakan festival ke 33 kalinya. Saat festival, ribuan peserta dan pecinta layangan akan membanjiri arena serta membawa layangan dari berbagai style, warna dan ukuran. Jenis umumnya, layangan tradisional bebean, janggan, pecukan, dan layangan kreasi baru. layang ini akan menghiasai langit biru diiringi gamelan gong Bali bertalu-talu.

Beberapa layang-layang tradisional Bali seperti Bebean (berbentuk ikan), Janggan (berbentuk burung) dan Pecukan (daun berbentuk) dan juga layang-layang kreasi baru akan mengikuti kontes. Ukuran layang-layang adalah berkisar antara 4 meter – 10 meter panjang. Layangan Janggan bisa memiliki panjang ekor hingga 200 meter. Desain dari layang-layang biasanya dengan watna hitam, warna merah dan putih seperti layang-layang tradisional Bali, kecuali untuk layang-layang dengan kreasi baru.

Satu kelompok bisa terdiri dari lebih dari 10 orang dan tergantung pada ukuran layang-layang. Lebih panjang dan besar layangannya, maka anggotanya lebih banyak. Para anggota bersaing dengan anggota lain, dan para juri akan melihat cara mereka menerbangkan layangannya dan waktu yang lebih lama layang-layang bisa terbang. Layang-layang harus bisa mengikuti arus angin, sehingga anggota terbaik akan mendapatkan piala dan uang jika salah satu layang-layang dipilih untuk menjadi pemenang. Setiap kelompok akan mengurus layang-layangnya sendiri.

Lokasi Festival

Lokasi penyelenggaraan festival layang-layang yang baru saja digelar diadakan di pantai Padang Galak, Sanur, Denpasar, Bali.

7. Jenis Layang Layang

Wau Bulan

 

 

Wau bulan merupakan antara jenis wau yang paling popular di Malaysia. Kepopularannya didominasi oleh rakyat pantai timur diSemenanjung Malaysia. Bentuk jenis wau ini menyerupai bulan sabit pada bahagian hadapan dan separa bulatan pada bahagian ekornya. Justeru, wau tersebut kelihatan seperti bulan yang terbit di angkasa apabila diterbangkan Dari segi saiznya, wau bulan dibentuk dengan saiz yang lebih besar berbanding wau lain. Bidang biasa adalah sepanjang 2.5 meter dengan tinggi 3.5 meter. 

 

Ini untuk memastikan corak yang terdapat pada wau tersebut kelihatan jelas dan menyerlah. Bagi menyerlahkan daya tarikan jenis wau ini, pemilihan warna yang terang dan corak yang lebih besar menjadi pilihan. Wau Bulan dikatakan telah bermula pada zaman kerajaan Srivijaya, yang mengikut legenda, mula digunakan oleh seorang putera bernama Dewa Muda. Corak bunga dan daun pada wau Dewa Muda dikatakan merupakan peta daerah yang telah dikuasainya

 

Wau Kucing

 

Wau Kucing merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular. Ia merupakan wau tradisional yang telah dimainkan secara turun-temurun di Malaysia.

Wau Kucing dikatakan mendapat nama daripada bentuknya yang menyerupai seekor kucing yang sedang duduk dari sudut belakang, bermula dari bahagian kepala, badan dan seterusnya ekor kucing. Pada kebiasaannya, wau Kucing akan dipasang dengan degung atau busur pada bahagian atasnya.

 

Ini bertujuan bagi menghasilkan bungi berdengung yang terhasil apabila angin melalui tali busur yang direntang. Ketika diterbangkan ke udara, Busur wau Kucing dikatakan akan mengeluarkan bunyi yang nyaring seperti kucing. Ia dipercayai berfungsi untuk menakutkan roh jahat dan meramalkan keadaan cuaca pada keesokan harinya. Motif ukiran sobek yang digunakan pada wau ini ialah motif bunga dan tumbuh-tumbuhan dan cara hiasannya adalah sama seperti wau bulan.

 

Wau Jala Budi

 

Wau Jala Budi merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular di negeri Kedah. Ia merupakan wau tradisional yang telah dimainkan secara turun-temurun di Malaysia.

Wau Jala Budi dikatakan mendapat nama daripada bentuknya yang menyerupai daun budi manakala perkataan jala pula wujud dari kerangka ekor Wau Jala Budi. Pada kebiasaannya, wau jala budi akan dipasang dengan degung atau busur pada bahagian atasnya.

 

Ini bertujuan bagi menghasilkan bungi berdengung yang terhasil apabila angin melalui tali busur yang direntang. Ketika diterbangkan ke udara, Wau Jala Budi dikatakan akan mengeluarkan bunyi berdengung yang agak sederhana garau yang terbit dari busur yang terdapat di bahagian kepala.

Wau Jala Budi ini juga dikatakan memiliki persamaan dengan ‘layang-layang Chula’ yang berasal dari negara Thailand.

 

Wau Merak

 

 

Wau Merak merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular dikalangan keturunan Bugis di Malaysia. Ia juga dikenali sebagai Layang-Layang Kipasdan dipercayai berasal dari Sulawesi, Indonesia. Ia memiliki rekabentuk bercirikan burung Merak dan tidak terikat kepada saiz yang tertentu. Wau merak biasanya mempunyai ekor yang panjang yang membezakannya dengan wau helang.

 

Pada kebiasaannya, wau Merak akan dipasang dengan degung atau busur pada bahagian atasnya. Ini bertujuan bagi menghasilkan bunyi berdengung yang terhasil apabila angin melalui tali busur yang direntang. Ketika diterbangkan ke udara, busur wau Merak dikatakan akan mengeluarkan bunyi yang nyaring seperti Merak. Keistimewaan Wau Merak ialah pada busurnya yang boleh memainkan tujuh jenis irama atau bunyi bunyian. Pada asalnya, ia dimainkan pada waktu malam kerana ia dapat menghasilkan bunyi yang baik. Jenis hiasan yang menjadi pilihan untuk menghiasi dada Wau Merak pula adalah motif tumbuhan menjalar iaitu lada hitam dan gambir.

 

Wau Dodo Helang

 

 

Wau Dodo Helang merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular di Terengganu, Malaysia. Ia tergolong dalam kategori wau burung. Ia mempunyai rupa yang sama dengan wau helang, kecuali hiasan pada dada layang-layang yang berbeza.

 

Pada kebiasaannya, wau dodo helang akan dipasang dengan degung atau busur pada bahagian atasnya. Ini bertujuan bagi menghasilkan bunyi berdengung yang terhasil apabila angin melalui tali busur yang direntang. Jenis hiasan yang menjadi pilihan untuk menghiasi dada wau dodo helang adalah motif bunga dan kelarai yang menggunakan teknik sobek.

 

Wau Kangkang

 

 

Wau Kangkang merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular di Kelantan, Malaysia. Ia merupakan wau tradisional yang telah dimainkan secara turun-temurun di Malaysia.

Wau kangkang menyerupai bentuk wau jala budi tetapi memiliki corak ekor yang mencapah.

 

Pada kebiasaannya wau akan dimainkan oleh dua orang, iaitu seorang akan memegang wau dan seorang lagi dipanggil juru anjung yang memegang tali. Apabila angin bertiup maka tali akan ditarik melawan arus angin dengan cara menghulur dan menarik talinya sehinggalah wau tersebut tinggi di udara. Kilauan cahaya matahari akan menambah cantik lagi wau yang dihias berwarna-warni.

 

Wau Seri Bulan

 

 

Wau seri bulan merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular. Ia merupakan wau tradisional yang telah dimainkan secara turun-temurun di Perak, Malaysia. Ia mempunyai sedikit persamaan dengan Wau bulan yang dimainkan di Kelantan.

 

Pada kebiasaannya wau akan dimainkan oleh dua orang, iaitu seorang akan memegang wau dan seorang lagi dipanggil juru anjung yang memegang tali. Apabila angin bertiup maka tali akan ditarik melawan arus angin dengan cara menghulur dan menarik talinya sehinggalah wau tersebut tinggi di udara. Kilauan cahaya matahari akan menambah cantik lagi wau yang dihias berwarna-warni.

 

Wau Seri Negeri

 

 

Wau Seri Negeri merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular di Negeri Sembilan, Malaysia.

Pada kebiasaannya, wau seri negeri akan dipasang dengan degung atau busur pada bahagian atasnya. Ini bertujuan bagi menghasilkan bunyi berdengung yang terhasil apabila angin melalui tali busur yang direntang.

 

Ketika diterbangkan ke udara, busur wau seri negeri dikatakan akan mengeluarkan bunyi yang nyaring. Jenis hiasan yang menjadi pilihan untuk menghiasi dada wau seri negeri pula adalah motif tumbuhan menjalar iaitu lada hitam dan gambir.

 

Wau Puyuh

 

 

Wau Puyuh merupakan sejenis jenis layang-layang yang popular di Kelantan, Malaysia. Ia merupakan wau tradisional yang telah dimainkan secara turun-temurun di Malaysia.

Wau Puyuh menyerupai bentuk wau bulan tetapi memiliki corak ekor yang lebih melengkung

 

 

6. Anak-anak Gaza Pecahkan Rekor Dunia Layang-layang

Gambar

 

 

   
   

Bottom of Form

Ahad, 31 Juli 2011 

Hidayatullah.com–Ribuan anak-anak sekolah di Gaza berpartisipasi dalam acara perkemahan musim panas yang dihelat PBB di Jalur Gaza untuk memecahkan rekor dunia menerbangkan layang-layang secara serempak. PBB menyebutnya sebagai upaya “David” mengalahkan “Goliath”.

Sore itu, Kamis (28/7/2011), ribuan anak-anak Palestina di Jalur Gaza akan berusaha meruntuhkan sebuah rekor dunia dengan menggelar even menerbangkan layang-layang terbesar dalam sejarah.

Diorganisir oleh Badan Bantuan Sosial dan Kerja PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), para penerbang layang-layang akan menerbangkan tak kurang dari 15,000 layang-layang di sepanjang pantai Mediterania.

Mereka akan memecahkan rekor dunia yang digenggam oleh China ketika para pecandu layang-layang di Provinsi Shandong menerbangkan 10,465 buah layang-layang.

“Merebut rekor China adalah prestasi yang luar biasa bagi anak-anak Gaza,” kata Direktur Aksi UNRWA di Gaza, Christer Nordahl.

Anak-anak Gaza tersebut berusaha mengalahkan rekor dunia yang tercatat di Guinness Book of World Record dengan menerbangkan sekira 4,500 layang-layang lebih banyak dari torehan China. Hebatnya, seperti yang dipaparkan oleh Chris Guness, Juru Bicara UNRWA, semua layang-layang tersebut murni buatan tangan anak-anak Gaza sendiri dan bukan diimpor dari luar.

Layang-layang terbang didominasi empat warna utama bendera Palestina, dan berisi seruan kepada Israel agar menghentikan blokade terhadap daerah miskin tersebut yang telah berlangsung selama lebih dari 4 tahun.

Israel menjatuhkan embargo ekonomi secara kejam pada Jalur Gaza di bulan Juni 2007 setelah HAMAS terpilih secara demokratis untuk mengambil alih pemerintahan daerah itu.

Anak-anak juga menuntut Tel Aviv untuk membiarkan mereka hidup aman dan damai. Selama ini, Israel telah mengebiri hak-hak asasi rakyat Gaza, termasuk kebebasan bergerak, dan hak-hak mereka untuk memperoleh tempat tinggal yang layak, pekerjaan, kesehatan dan pendidikan.

Musim panas ini, selain berhasil memecahkan rekor menerbangkan layang-layang terbanyak, kamp musim panas UNRWA sudah berhasil menorehkan sejumlah rekor dunia untuk jumlah orang menerbangkan parasut dari darat terbanyak, mendribble bola secara serempak dan membuat lukisan cetakan tangan terbesar di dunia.

United Nations Relief and Works For Palestinian Refugees (UNRWA) adalah sebuah badan PBB yang khusus menangani pengungsi Palestina, didirikan pada tahun 1949 dan saat ini melayani tak kurang dari 5 juta orang di Yordan, Lebanon dan Syiria serta Gaza dan Tepi Barat.   

 

 

Layang-layang memang identik dengan laki-laki, tak lain karena mayoritas penggemar mainan angkasa ini adalah laki-laki. Tak jarang hobi bermain layang-layang sewaktu kecil akan terus terbawa hingga dewasa. Atas dasar hobi inilah sebagian penyinta mainan terbang ini lantas membuat kreasi layang-layang sendiri baik sebagai koleksi pribadi maupun dijadikan lahan bisnis.

Sebagaimana Ramos, pengusaha layang-layang hias ini menekuni dunia usahanya berawal dari kegemaran bermain layang-layang. Sejak kecil Ramos suka menerbangkan layang-layang, bahkan mainannya tersebut ia buat dengan tangannya sendiri. Kepada Timlo.net, Selasa (5/10), Ramos mengaku kemampuannya membuat layang-layang ia kuasai sejak kelas tiga SD secara otodidak. Keseriusannya terhadap dunia layang-layang hias dimulainya pada tahun 1998 saat dirinya masih berjualan makanan di Pasar Klewer. Profesi sebagai pengusaha layang-layang hias bermula ketika pada tahun tersebut layang-layang Ramos ditawar seorang penghobi saat bermain bersama para penyinta layang-layang. Sejak saat itulah ia merasa bisnis layang-layang cukup prospektif dijadikan sebagai sumber penghasilan.

Ramos menuturkan, ”Kali pertama berjualan layang-layang kertas ukuran besar di kawasan Purwosari. Setelah pasar terlihat jenuh pindah ke kawasan Solo Baru. Saat pangsa pasar menurun pindah lagi ke Baron hingga sekarang.”

Dalam sehari dirinya mengaku mampu menyelesaikan pembuatan layang-layang hias sebanyak lima hingga enam buah. Bahkan saat musim layang-layang dalam sehari mampu memproduksi sepuluh buah.

Ketika ditanya perihal keterampilan yang harus dimiliki pengrajin layang-layang hias, Ramos mengatakan, modal utama adalah mempunyai jiwa seni dengan daya imajinasi tinggi. Kemampuan ini juga harus didukung dengan bakat melukis serta mampu mengukur keseimbangan kerangka layang-layang secara akurat.

Disinggung mengenai bahan pembuatan layang-layang hias, dipaparkan Ramos, “Bahan dari kain parasut dengan pewarnaan motif menggunakan kombinasi cat minyak dan sablon. Sedangkan kerangka dari pring ori beruas panjang dan tua.” Untuk mendapatkan kerangka berkualitas tinggi, lanjut Ramos, bambu direndam selama sepekan dan dijemur. Hasilnya kerangka dapat tahan hingga puluhan tahun karena tidak akan dimakan rayap.

Dari bisnis layang-layang hias ini, Ramos mengaku pernah mendapat pesanan senilai Rp 2,5 juta. Desain layang-layang yang dipesan adalah bentuk ular piton yang dikerjakan oleh tujuh orang selama dua pekan. Saat ini pengusaha layang-layang ini menjajakan hasil kreasinya di kawasan bundaran Baron Jl Dr Radjiman.

 Konsep Desain Bentuk Layang – Layang dan Penjualannya

A. LATAR  BELAKANG

Layang-layang, layangan, atau wau (di sebagian wilayah Semenanjung Malaya) merupakan lembaran bahan tipis berkerangka yang diterbangkan ke udara dan terhubungkan dengan tali ataubenang ke daratan atau pengendali. Layang-layang memanfaatkan kekuatan hembusan anginsebagai alat pengangkatnya. Dikenal luas di seluruh dunia sebagai alat permainan, layang-layang diketahui juga memiliki fungsi ritual, alat bantu memancing atau menjerat, menjadi alat bantu penelitian ilmiah, serta media energi alternatif.

 

Fungsi

Terdapat berbagai tipe layang-layang permainan. Yang paling umum adalah layang-layang hias (dalam bahasa Betawi disebut koang) dan layang-layang aduan (laga). Terdapat pula layang-layang yang diberi sendaringan yang dapat mengeluarkan suara karena hembusan angin. Layang-layang laga biasa dimainkan oleh anak-anak pada masa pancaroba karena biasanya kuatnya angin berhembus pada masa itu.

Di beberapa daerah Nusantara layang-layang dimainkan sebagai bagian dari ritual tertentu, biasanya terkait dengan proses budidaya pertanian. Layang-layang paling sederhana terbuat dari helai daun yang diberi kerangka daribambu dan diikat dengan serat rotan. Layang-layang semacam ini masih dapat dijumpai di Sulawesi. Diduga pula, beberapa bentuk layang-layang tradisional Bali berkembang dari layang-layang daun karena bentuk ovalnya yang menyerupai daun.

Di Jawa BaratLampung, dan beberapa tempat di Indonesia ditemukan layang-layang yang dipakai sebagai alat bantu memancing. Layang-layang ini terbuat dari anyaman daun sejenis anggrek tertentu, dan dihubungkan dengan mata kail. Di Pangandaran dan beberapa tempat lain, layang-layang dipasangi jerat untuk menangkap kalong atau kelelawar.

Penggunaan layang-layang sebagai alat bantu penelitian cuaca telah dikenal sejak abad ke-18. Contoh yang paling terkenal adalah ketikaBenjamin Franklinmenggunakan layang-layang yang terhubung dengan kunci untuk menunjukkan bahwa petir membawa muatan listrik.

Layang-layang raksasa dari bahan sintetis sekarang telah dicoba menjadi alat untuk menghemat penggunaan bahan bakar kapal pengangkut. Pada saat angin berhembus kencang, kapal akan membentangkan layar raksasa seperti layang-layang yang akan “menarik” kapal sehingga menghemat penggunaan bahan bakar.

Sejarah

Catatan pertama yang menyebutkan permainan layang-layang adalah dokumen dari Cina sekitar 2500 Sebelum Masehi. Penemuan sebuah lukisan gua di Pulau MunaSulawesi Tenggara, pada awal abad ke-21 yang memberikan kesan orang bermain layang-layang menimbulkan spekulasi mengenai tradisi yang berumur lebih dari itu di kawasan Nusantara. Diduga terjadi perkembangan yang saling bebas antara tradisi di Cina dan di Nusantara karena di Nusantara banyak ditemukan bentuk-bentuk primitif layang-layang yang terbuat dari daun-daunan. Di kawasan Nusantara sendiri catatan pertama mengenai layang-layang adalah dari Sejarah Melayu (Sulalatus Salatin) (abad ke-17) yang menceritakan suatu festival layang-layang yang diikuti oleh seorang pembesar kerajaan.

Dari Cina, permainan layang-layang menyebar ke Barat hingga kemudian populer di Eropa.

Layang-layang terkenal ketika dipakai oleh Benjamin Franklin ketika ia tengah mempelajari petir.

B. PEMBATASAN DAN PERUMUSAN MASALAH

Masalah ini di batasi hanya dengan mencakup soal layang – layang dan bentuk desainnya dari berbagai wilayah.

C. TUJUAN DAN KEGUNAAN PENELITIAN

 

 

 

D. OBJEK PENELITIAN

Data Premier :

Bahan utama: Kertas dan Bambu

Tempat : Pasar Anyar Tangerang

Jenis Kriya : Layang – layang

Pengerajin : Pak Iwan

Pak Iwan adalah pengerajin layang – layang demi membiayai hidupnya dan keluarganya. Layang – layang yang di jual pak iwan hanyalah layang – layang standar biasa namun beliau menghasilkannya dengan tangan sendiri. Dalam sehari pak Iwan dapat menghasilkan 15 sampai 20 layangan dan berhasil menjualnya 10 sampai 15 layangan dan dapat menghasilkan Rp. 300.000,- /bulan dengan harga Rp,2000,-/ layangan.

Data Skunder :

PAGI ITU langit di atas Pantai Ria Kenjeran, Surabaya, tampak cerah. Angin bertiup pada kecepatan sedang. Dengan cuaca dan angin seperti itu, inilah saat yang tepat menerbangkan layang-layang. Ya, memang pada bulan Juni lalu, di pantai paling terkenal di Surabaya itu berlangsung festival layang-layang.

Aneka bentuk, warna, dengan motif-motif menawan beterbangan di langit timur Kota Pahlawan. Ada yang bersosok pesawat, Spiderman, Batman, wayang, Doraemon, naga, topeng, ada pula wujud lampion.

Begitulah suasana Festival Gelar Layang-Layang 2009 yang diselenggarakan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Surabaya dan Persatuan Layang-layang Surabaya (Perlabaya). Ratusan pengunjung pun dibuat takjub oleh keindahan layang-layang milik 40 peserta festival. Sebagian warga Surabaya memang beruntung bisa menyaksikan aneka rupa layang-layang istimewa di festival tersebut.
Di atas lahan seluas 250 meter x 100 meter itu juga tampak berbagai stan peserta bazar yang menjual layang-layang khas berbagai daerah. Sementara itu, di stan workshop, 100-an siswa sekolah dasar (SD) tengah asyik membuat layang-layang sendiri, setelah mendapatkan kursus singkat dari instruktur pembuat layang-layang.

Sejatinya, permainan layang-layang sudah dikenal di seluruh dunia sejak ribuan tahun silam. Sensasi yang muncul dari permainan ini adalah saat harus bersusah payah menerbangkan ke udara hingga layang-layang terbang tinggi. Karena sensasi itu, tidak hanya anak-anak yang suka bermain layang-layang, orang dewasa pun tak mau ketinggalan.

Hobi bermain layang-layang ini juga telah mengilhami seorang perempuan dan lelaki dewasa bernama Sari Madjid dan Lukito untuk membentuk komunitas pecinta layang-layang yang diberi nama Le Gong Kite Society.

Awalnya, Sari dan Lukito sering bermain layang-layang di Pantai Ancol, Jakarta Utara.  Karena seringnya bertemu saat bermain layang-layang itulah, muncul ide membentuk komunitas pecinta layang-layang.

Pada 12 April 1989, Sari dan Lukito resmi membentuk Le Gong Kite Society, Sari sebagai ketua dan Lukito jadi anggota. Sari pun langsung aktif mengenalkan komunitas ini ke pecinta layang-layang, dengan mengunjungi tempat-tempat bermain layang-layang di berbagai pantai di Indonesia.

Hasilnya, penggemar layang-layang yang bergabung di komunitas ini terus bertambah. Sampai-sampai, nama Le Gong terkenal di luar negeri.

Puncaknya, Le Gong menggelar Festival Layang-Layang Internasional di Pantai Karnaval, Ancol. Dari sana, para pecinta layang-layang asal daerah terilhami membentuk komunitas serupa. “Kami bukan pelopor. Hanya membuka jalan saja untuk komunitas layang-layang di daerah,” ujar Sari.

Le Gong sendiri, imbuh perempuan berusia 47 tahun itu, sudah memiliki 100 orang anggota. Untuk menjalin komunikasi dan bertukar pengalaman,  setiap Minggu, anggota Le Gong Society rutin bermain layang-layang di Pantai Ancol.

Komunitas ini juga aktif mengikuti festival layang-layang di luar negeri. “Tidak semua anggota pergi, tapi disesuaikan dengan undangan,” ujar Sari.  Anggota Dewan kesenian Jakarta itu menambahkan, Juni lalu, 75 orang pergi ke Italia.

Namun, untuk mengikuti perlombaan atau festival layang-layang di luar negeri, mereka harus mencari sponsor sendiri. “Sebab, pemerintah daerah belum begitu peduli. Padahal, layang-layang mempunyai nilai jual untuk menarik wisatawan,” tandas Sari.

Minimnya perhatian pemerintah terhadap permainan layang-layang ini juga dialami para perajin layang-layang. “Padahal, mereka termasuk pekerja di industri kreatif yang perlu didukung,” ujar Sari.

Kalau saja perajin mendapat perhatian dan bisa membuat layang-layang bernilai seni tinggi, pemerintah juga yang diuntungkan. “Festival layang-layang bakal makin meriah dan turis berdatangan,” tutur Sari.

Pasalnya, untuk ikut di festival layang-layang, biasanya anggota komunitas membeli layang-layang dari perajin. “Karena produk mereka memang bagus dan khusus untuk festival atau lomba. Kalau untuk main, biasanya bikin sendiri,” kata perempuan yang pernah membeli layang-layang seharga Rp 1 juta dari perajin itu.
Bisnis sampingan

Sama halnya Le Gong, komunitas Perlabaya juga lahir dari hobi. Ketua Harian Perlabaya Agung Soetidjo bilang, ide membuat komunitas dicetuskan lima anak muda yang biasa bermain layang-layang di Pantai Ria Kenjeran, termasuk Agung. Hingga, Perlabaya resmi berdiri pada 12 Oktober 2002.

Setelah itu, Agung dan empat orang temannya mencari pecinta layang-layang lain dan mengajak menjadi anggota. “Saat ini, anggota sudah mencapai 100 orang,” tutur Agung.

Pertemuan komunitas ini biasa digelar setiap hari Minggu, mulai pukul 14.00 WIB. Suasana pun makin semarak dengan kehadiran anak dan i

E. HIPOTESIS

NO

MASALAH

SOLUSI

1.

Permainan yang berteknologi mahal dan memnberikan banyak efek negatif

Menggunakan layang – layang sebagai permainan sederhana

2.

Lingkungan

Pasar Anyar sebagai daerah yang penuh dengan segala jenis barang dagang termasuk layang -layang

3.

pemasaran produk

Di jual sebagai mana mestinya  biasa di pasar Anyar

F. PENDEKATAN METODE

Persiapkan bahan-bahan berikut:
1 potong bambu tipis dengan lebar +/- 1 cm dan panjang +/- 80 cm, 1 potong bambu tipis dengan lebar +/- 1 cm dan panjang +/- 40 cm, Kertas tissue atau kertas minyak dengan ukuran sesuai dengan ukuran bambu, Spidol, Pita gulungan agak tebal, Tali atau benang, Gunting, Isolasi, Meteran

Cara Membuat:

Letakkan kedua bambu secara menyilang dengan titik pertemuan pada 1/3 dari bambu yang paling panjang Rekatkan kedua bambu tersebut dengan menggunakan tali atau benang.

Ikat dan hubungkan ke empat ujung bambu dengan tali atau benang hingga membentuk
wajik.Sekarang rangka layang-layang selesai, lalu letakkan rangka layang-layang tersebut diatas kertas.

Tandai kertas tersebut dengan spidol sehingga mengikuti bentuk rangka layangan.
Tambahkan ekstra 2.5 cm untuk garis potongan.

Gunting kertas tersebut mengikuti garis potongan.

Lipat bagian kertas kearah belakang, lalu rekatkan pada rangka dengan menggunakan isolasi.

Untuk keseimbangan, tambahkan ekor dari tali atau benang sepanjang sekitar 1 meter, ikatkan pada bagian bawah layang-layangLangkah, tambahkan guntingan kertas untuk memperindah.

Buatlah lubang di tengah-tengah layangan (dekat dengan tempat penyilangan bambu rangka) masukkan tali atau benang layangan ke lubang dan ikatkan ke titik persilangan, lalu ikatkan ujung yang lain ke ujung bawah rangka layangan ( panjang tali sekitar 90cm)

 

 

Analisis :

Sebaiknya layng – layang tersebut di bentuk dengan bentuk yang lebih menarik agar si pemain juga dapat melihat layang layang dari sisi seni.

 

 Melihat Layang-layang Unik di Jepang

Tweet

Follow @blog_angka13

     

 

 

Berbagai jenis layang-layang dibuat dan digemari di dunia, misalnya, ada layang-layang naga dari Cina, layang-layang berwarna-warni dari India, dan beberapa orang lainnya menikmati Kitesurfing.

 

 

 

Di Jepang, menerbangkan layang-layang secara tradisional dianggap sebagai kegiatan tahun baru.

 

Layang-layang Jepang terbuat dari washi (kertas Jepang) dan bambu.

 

Di Higashiomi, prefektur Shiga, “Yokaichi Giant Kite Festival” diadakan pada hari minggu keempat setiap bulan Mei.

Pada festival itu, mereka menerbangkan layang-layang hyakujo dengan ukuran 13 meter dan 12 meter dan berat 700 kg.

 

 

 

Dalam sejarah 300 tahun dari festival itu, ada catatan bahwa terdapat layang-layang raksasa yang ukurannya dua kali lebih besar dari layang-layang hyakujo yang pernah diterbangkan pada tahun 1882.

 

Ini adalah layang-layang hyakujo yang terbuat dari washi dan tongkat bambu.

 

 

 

Lihatlah betapa besar layang-layang itu dibandingkan dengan layang-layang lain!

 

Mungkin ada layang-layang lebih besar di dunia tapi layang-layang ini adalah layang-layang terbesar yang terbuat dari kertas.

erkenal. Di museum ini, Anda bisa melihat kereta api uap dengan nomor lokomotif B 2502 dan B 2503 buatan Maschinenfabriek Esslinge. Kereta api uap ini unik karena memiliki gerigi. Gerigi yang berada di bagian bawah kereta berfungsi sebagai pencengkram, antara kereta dan rel. Bahkan hanya tiga negara saja yang masih mempunyai kereta api bergerigi ini, yaitu Indonesia, India, dan Swiss. 

Selain itu, pengunjung juga bisa mencoba kereta api bergerigi tersebut. Tarif yang dikenakan yaitu Rp 50.000 per orang untuk perjalanan pergi dan pulang secara reguler. Namun, jika tidak sabar menunggu perjalanan reguler, penumpang juga bisa menyewa secara khusus dengan tarif Rp 3.250.000 hingga Rp 5.250.000. Selama perjalanan, Anda akan ditemani oleh pemandangan indah sepanjang perjalanan yang berupa panorama Gunung Unggaran dan Gunung Merbabu yang menjulang tinggi serta hamparan Rawa Pening di bagian bawahnya.

2. Dieng Plateu, Wonosobo

Bosan dengan pantai dan laut, datang saja ke Dieng Plateau. Dieng Plateu terletak di ketinggian 2.000 mdpl. Jika liburan ke tempat ini, jangan lupa menggunakan pakaian yang tebal, karena suhunya berkisar 10-20 derajat Celcius. Bahkan bisa mencapai minus 10 derajat Celcius di bulan Juli dan Agustus. Suhunya yang dingin tentu sangat asyik untuk dinikmati 

Ada banyak tempat yang bisa Anda kunjungi di kawasan Dieng. Salah satunya adalah Kawah Sikidang. Kawah ini terbilang unik karena letaknya yang bisa berpindah-pindah karena fenomena alam. Selain itu, Anda juga datang ke Telaga Warna yang memantulkan warna hijau, biru, dan ungu. Waktu terbaik untuk datang ke tempat ini adalah saat matahari terbit. Lihatlah fenomena alam paling indah ini dari puncak Gunung Sikunir. Kabut yang selalu menemani, menambah eksotisme Dieng Plateu.

3. Umbul Sidomukti, Semarang

Nah, ini dia tempat wisata di Jawa Tengah yang cocok untuk dikunjungi bersama keluarga, Umbul Sidomukti. Kawasan wisata ini bisa dibilang memiliki fasilitas yang cukup lengkap. Beberapa fasilitas seru yang ditawarkan adalah taman renang alam, outbond training, permainan pemicu adrenalin, camping ground dan vila.

Tempat yang paling ramai dikunjungi adalah taman renang alam. Yang membuat kolam renang ini menarik adalah lokasinya yang cukup tinggi, yaitu di ketinggian 1.200 mdpl. Selain itu, panorama yang disuguhkan di sekitar kolam juga sangat memesona. Jika tidak ingin berenang, olahraga pemicu adrenalin seperti flying fox atau marine brigde bisa menjadi pilihan. Ingin menginap? Tenang saja, tempat wisata yang terletak di Desa Sidomukti, Semarang ini juga menyediakan pondok penginapan. Asyik kan?

4. Desa Wisata Candirejo, Magelang

Ingin liburan dengan suasana khas pedesaan? Desa Wisata Candirejo patut dicoba. Di sini, para wisatawan diajak mempelajari kehidupan tradisional desa dengan menginap langsung di rumah warga. Dijamin seru!

Setiap turis yang datang, baik domestik maupun mancanegara bisa menginap di pondokan yang telah disediakan. Anda pun bisa berinteraksi langsung dengan penduduknya. Berkeliling desa adalah hal yang tidak boleh dilewatkan saat berada di desa wisata ini. Saat berkeliling nanti, pengunjung akan disuguhi dengan keunikan tradisi dan budaya masyarakat setempat, kesenian dan kerajinan rakyat, serta metode sistem pertanian tradisional. Eits, jangan lupa membeli hasil kerajinan bambu penduduk Candirejo untuk oleh-oleh, ya!

5. Lawang Sewu, Semarang

Lawang Sewu, bangunan indah bekas peninggalan kolonial Belanda tersebut telah menjadi ikon Kota Semarang. Letaknya di tengah kota, tepatnya di daerah Simpang Lima yang terkenal. Sejarahnya, arsitekturnya dan keindahannya telah membuat bangunan ini sebagai objek wisata favorit di Semarang.

Lawang Sewu memiliki arti seribu pintu. Julukan tersebut lahir dari masyarakat karena banyaknya pintu dan jendela yang berukuran besar. Keindahan pintu dan jendela tersebutlah yang membuat Lawang Sewu terlihat gagah. Tiket masuk ke Lawang Sewu sebesar Rp 10.000 dan pada saat memasuki Lawang Sewu, Anda akan disambut oleh kaca patri yang sangat besar. Lawang Seu terdiri dari dua menara dan dua tingkat lantai. Menara berfungsi sebagai tempat penampungan air, yang akan dialirkan ke ruang bawah tanah. Khusus ruang bawah tanah, ada kisahnya tersendiri. Dulu tempat ini dijadikan sebagai penjara tahanan Belanda. Kadang, ada beberapa pemandu lokal yang menawarkan wisata malam di ruangan bawah tanah. Jika tidak punya nyali, jangan sekali-sekali mencoba.

Cara Membuat Layang-layang

 

 

Bahan yang dibutuhkan:

1. 1 (satu) potong kayu dengan lebar +/- 1 cm dan panjang +/- 90 cm

2. 1 (satu) potong kayu dengan lebar +/- 1 cm dan panjang +/- 50 cm

3. Kertas tissue atau kertas minyak dengan ukuran sesuai dengan ukuran kayu

4. Spidol

5. Pensil

6. Pita gulungan agak tebal

7. Tali atau benang

8. Gunting

9. Isolasi

10. Penggaris

 

Cara Membuat:

Langkah 1

a. Ambil 2 potong kayu (panjang 90 cm dan 50 cm).

b. Letakkan kayu tersebut secara menyilang hingga menyerupai salib.

c. Rekatkan kedua kayu tersebut dengan menggunakan isolasi secara menyilang.

d. Ikat disetiap sudut kayu dengan menggunakan tali atau benang hingga membentuk wajik.

e. Nah, sekarang kalian telah membuat rangka layang-layangmu.

                                                                                                             

Langkah 2

a. Letakkan rangka layang-layang tersebut diatas sebuah kertas tissue atau kertas minyak.

b. Tandai kertas tersebut sehingga mengikuti bentuk rangka layangan. Tambahkan ekstra 2.5 cm untuk garis potongan.

c. Gunting kertas tersebut mengikuti tanda yang telah kamu buat.

 

Langkah 3

a. Agar layang-layangmu lain daripada yang lain, kamu dapat menghiasnya dengan spidol yang kamu punyai.

b. Warnai layang-layangmu dengan warna yang terang agar terlihat indah saat di angkasa.

c. Lipat bagian kertas kearah belakang (yang tidak dihias) lalu rekatkan dengan menggunakan isolasi.

 

Langkah 4

a. Untuk membuat ekor layang-layang, guntinglah +/- 100 cm (1 meter) tali atau benang yang kamu miliki.

b. Ikatkan pada bagian bawah layang-layang. Rekatkan dengan isolasi agar tidak lepas.

c. Gunting 5 (lima) buah pita dengan ukuran masing-masing +/- 20 cm.

d. Ikatkan pada tali atau benang ekor layang-layang. Beri jarak yang sama antara pita yang satu dengan yang lainnya.

 

Langkah 5

a. Buatlah 2 lubang di tengah-tengah layangan dekat dengan tempat penyilangan kayu rangka.

b. Masukkan tali atau benang layangan ke salah satu lubang dan silangkan ke dalam rangka kayu ukuran 50 cm, silangkan ke rangka kayu ukuran 90 cm lalu silangkan kembali ke rangka kayu ukuran 50 cm.

c. Lakukan hal yang sama untuk lubang yang satu lagi.

 

Nah, sekarang layang-layangmu siap untuk diterbangkan di angkasa ! Selamat bermain !